Paku Keling

Posted on

Paku Keling

Paku keling merupakan salah satu jenis paku yang bentuknya berbeda dengan berbagai bentuk paku lainnya. Paku ini sangat cocok untuk digunakan pada konstruksi yang berat atau ringan sesuai dengan keadaan bangunan Anda. Dengan desain yang kuat, paku ini bahkan mampu untuk konstruksi atap rumah dan lainnya.

Pengertian Paku Keling :

Paku keling merupakan salah satu jenis paku yang berbentuk silinder dan memiliki batang pendek pada bagian batang. Ciri lain dari paku ini adalah pada bagian kepalanya berbentuk setengah bulat, persegi empat, rata atau trapesium. Paku ini digunakan sebagai alat penyambung bagian konstruksi mulai dari konstruksi yang ringan hingga konstruksi berat.

Contoh penggunaan paku keling terletak pada konstruksi jembatan rangka batang, kerangka pesawat terbang, bangunan kerangka baja, kanvas sepatu, bagan bus, dan lain sebagainya. paku ini terbuat dari baja lunak, aluminium, baja keras, kuningan atau tembaga. Sambungan pada paku keling ini termasuk dalam sambungan tetap atau permanen. Dengan begitu, sambungan ini tidak dapat dibuka kembali tanpa merusaknya. Hal tersebut tentu berbeda dengan jenis mur biasanya, yang mana penggunaan mur baut dapat dibongkar ulang tanpa melakukan perusakan.

Sejarah Paku Keling :

Pada zaman dahulu, paku ini hanya digunakan pada jenis konstruksi yang besar seperti pembuatan jembatan dan lain sebagainya. namun seiring dengan perkembangan zaman, saat ini terdapat berbagai jenis dan bentuk paku keling yang bisa digunakan. selain untuk konstruksi yang besar, paku keling banyak digunakan untuk berbagai jenis konstruksi permanen.

Hingga saat ini Paku keling lebih banyak dibuat dari bahan aluminium, tembaga, perunggu, baja atau nikel. Sedangkan pada umumnya paku keling terdiri dari bagian tangkai dan bagian kepala. Saat ini ada beberapa jenis paku keling uang banyak digunakan seperti paku keling kepala tirus, bulat, kepala persegi, paku keling silinder flens hingga paku keling eksplosif.

Fungsi Paku Keling :

Fungsi Paku Keling
@aliexpress

Paku Keling memiliki beberapa fungsi bagi para penggunanya. masing-masing paku dibedakan berdasarkan ukuran, bentuk dan jenis masing-masing paku keling. Untuk paku keling yang memiliki kepala bulat, lebih sering digunakan pada konstruksi jembatan, ketel uap dan konstruksi lain yang berhubungan dengan kerapatan. Sedangkan paku keling dengan bentuk trapesium lebih banyak digunakan pada bangunan kapal, atau pada konstruksi yang membutuhkan minyak.

Selain itu, ada pula paku keling dengan kepala datar yang lebih sering digunakan pada bangunan yang membutuhkan kerapatan serta permukaan yang rata. Kemudian jenis paku keling yang terakhir yaitu paku keling khusus yang digunakan untuk sambungan yang mampu dikerjakan hanya dengan satu sisi saja. Pada fungsi ini lebih banyak digunakan pada pen penarik serta bahan peledak.

Baca juga: Harga Besi Beton dan Jenisnya

Cara Menggunakan Paku Keling :

Cara Menggunakan Paku Keling
@bukalapak

Dalam menggunakan paku keling ini, terdapat beberapa jenis sambungan untuk mengikat suatu bagian dengan bagian lainnya. Sambungan yang dihasilkan dengan paku keling merupakan jenis sambungan permanen/tetap. Dengan begitu, sambungan paku keling tidak dapat dilepas kembali atau dibongkar pasang. Adapun salah satu cara yang bisa dilakukan untuk melepaskannya adalah dengan cara merusaknya, seperti pada mur atau baut.

Namun meskipun begitu salah satu keuntungan dari penggunaan paku keling ini adalah tidak adanya perubahan struktur pada bagian logam yang disambung. Oleh karena itu, sambungan dengan paku keling lebih banyak digunakan pada pembebanan dinamis. Sedangkan untuk kekurangannya adalah membutuhkan proses pengerjaan awal yaitu pengeboran lubang pada bagian yang disambung. Selain itu, paku ini juga memungkinkan terjadinya karat pada sekitar lubang sambungan selama paku tersebut dipasang.

Untuk pemasangan paku keling ini bisa dilakukan dengan cara manual atau dengan menggunakan mesin pemasang rivet. Pemasangan paku keling secara manual dapat dilakukan dengan menggunakan peralatan palu, pembentuk rivet serta landasan. Adapun untuk langkah pemasangan paku keling secara manual dapat dilakukan dengan cara berikut:

  1. Langkah pertama adalah membuat lubang pada bagian atau pelat yang akan disambung dengan cara dibor. Untuk ukuran lubang ini, pada umumnya dilebihkan sekitar 1.5 mm dari diameter tangkai paku keling yang dipilih untuk digunakan.
  2. Setelah itu, masukkan tangkai paku keling pada lubang yang telah dibuat. Pastikan panjang tangkai yang keluar dari pelat tersebut sama dengan 1,5 kali diameter paku rivet atau paku keling.
  3. Langkah selanjutnya adalah memukul ujung tangkai paku keling beberapa kali dengan menggunakan palu sampai kepala paku keling mulai terbentuk.
  4. Pasang die atau pembentuk kepala paku keling pada bagian kepala paku yang mulai terbentuk pada ujung tangkai. Setelah itu, pukul pembentuk kepala paku dengan menggunakan palu, sehingga kepala paku keling terlihat lebih berbentuk rapi.

Perlu diperhatikan, pada bagian pemasangan keling kepala tirus, pastikan bahwa lubang pada permukaan bagian yang akan disambung harus dibuang secara tirus. Dengan begitu, bentuk paku keling akan sesuai dengan bentuk kepala paku keling itu sendiri.

Jika Anda ingin melakukan pemasangan paku keling dengan ukuran yang lebih besar, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah memanaskan paku keling terlebih dahulu. Hal ini bertujuan agar pembentukan kepala paku keling yang baru bisa dilakukan dengan cara yang lebih mudah. Setelah posisi paku keling menjadi panas membara, langkah selanjutnya adalah memasukkan tangkai paku keling ke dalam lubang sambungan. Jika paku sudah masuk ke lubang, langkah selanjutnya adalah dipukul-pukul dengan menggunakan palu seperti pada pemasangan paku keling yang berukuran kecil.

Sedangkan untuk pemasangan paku keling eksplosif, tidak diperlukan proses memukul paku dengan menggunakan palu. Namun untuk pemasangan paku ini dilakukan dengan cara dipanaskan terlebih dahulu. Untuk langkah pertama, masukkan paku keling eksplosif ke dalam lubang sambungan.

Setelah dimasukkan pada lubang yang sesuai, panaskan kepala paku keling dengan menggunakan api yang menyala. Dampak yang diciptakan dari pemanasan ini adalah bahan eksplosif yang ada pada ujung tangkai paku keling akan meletus. Dengan begitu, ujung tangkai pada paku keling akan mengembang sehingga menciptakan suatu bentuk sambungan paku keling eksplosif.

Jenis yang terakhir adalah paku keling buntu atau blind rivet. Jenis paku ini juga sering disebut dengan pop rivet, dimanah penamaan tersebut dikarenakan paku keling ini dapat dipasang pada bagian sambungan. Namun sambungan tersebut hanya memiliki akses atau jalan masih pada satu sisi lubang paku.

Untuk memasang paku pop rivet ini dibutuhkan adanya driver rivet atau rivet gun, atau sering juga disebut dengan tang rivet. Untuk langkah pemasangan tersebut, yang pertama adalah dengan memasukkan tangkai paku keling ke dalam lubang bagian yang akan disambung.

Setelah itu, pasang driver rivet ke dalam ujung tangkai bagian tengah paku keling. Setelah terpasang, tekan rivet gun dengan kuat sehingga membentuk kepala paku keling yang baru. Terakhir tarik rivet gun hingga bagian tangkai tengah dan rivet terputus. Setelah melewati proses tersebut akan terbentuk suatu sambungan blind rivet.

Lihat juga: Cara Menggunakan Paku Rivet

Paku keling memiliki berbagai kelebihan dan kekurangan saat digunakan untuk berbagai konstruksi. Selain itu, paku keling juga memiliki berbagai prosedur atau tata cara pemasangan sesuai dengan jenis yang digunakan, untuk meminimalisir kekurangan yang didapatkan, pastikan Anda telah melakukan pemasangan sesuai dengan cara yang ditetapkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *