Penggaris : Pengertian, Fungsi, Macam, Dan Cara Penggunaannya

Posted on

Penggaris

Penggaris – Anda bekerja di bidang bangunan? Jika iya tentu Anda sudah tidak asing dengan salah satu alat ukur besaran panjang ini. Penggaris atau yang biasa dikenal dengan nama meteran ini merupakan sebuah alat ukur yang dipakai untuk mengukur besaran panjang.

Ada banyak sekali jenis penggaris yang bisa kita jumpai, masing-masing jenisnya memiliki bentuk dan fungsi yang berbeda-beda. Nah untuk mengetahui lebih jauh tentang pengertian, jenis, fungsi serta cara menggunakan alat ukur mistar penggaris. Langsung saja simak ulasan lengkapnya di bawah ini.

Mistar Penggaris:

Pengertian Mistar Penggaris.

Seperti yang sudah sedikit dijelaskan di atas, pengertian penggaris adalah sebuah alat pengukur atau alat bantu untuk menggambar garis lurus. Alat ukur ini sendiri memiliki skala terkecil sekitar 1mm atau 0,1cm. Penggaris memiliki ketelitian pengukuran setengah dari skala terkecil yang dimilikinya yakni 0.5mm.

Ketika melakukan pengukuran dengan menggunakan mistar, arah pandangan tegak lurus dengan skala pada mistar dan benda yang diukur. Mengapa demikian? Jika tidak tegak lurus maka akan terjadi kesalahan dalam pengukurannya bisa lebih besar maupun lebih kecil dari ukuran aslinya. Lalu apa fungsi dari mistar penggaris ini? Simak ulasan selanjutnya.

Fungsi Mistar Penggaris.

Fungsi penggaris ini adalah digunakan untuk mengukur benda-benda yang berbidang datar dan juga berdimensi kecil misalnya gambar atau ubin. Perlu diingat bahwa alat ukur panjang ini memiliki skala terkecil sebesar 1mm dan memiliki ketelitian sebesar 0.5mm yang diperoleh dari setengah skala terkecil. Sehingga tidak heran jika penggaris ini hanya bisa digunakan untuk mengukur beberapa benda tertentu saja.

Secara umum ada 4 jenis mistar yang sering kali digunakan dalam menggambar teknik, diantaranya yaitu:

Macam Macam Mistar Penggaris:

1. Mistar Gambar – T.

Salah satu jenis penggaris yang sering digunakan untuk kegiatan menggambar adalah mistar Gambar – T. Sesuai dengan namanya, bentuk dari mistar yang satu ini yaitu berbentuk seperti “T”. Umumnya mistar jenis ini dipakai untuk menarik garis yang mendatar. Cara penggunaan penggaris gambar – T ini sangatlah mudah. Anda hanya perlu menggeser-geser bagian ujung penuntun ke bagian yang akan diberi garis. Ujung penuntun yang dimaksud berada di tepi sebelah kiri papan gambar dan sering dikenal dengan bagian kepala.

2. Mistar Segitiga Gambar.

Mistar selanjutnya yang tidak kalah populer adalah mistar segitiga gambar. Untuk jenis mistar penggaris yang kedua ini banyak sekali tersedia di toko-toko alat tulis. Perlu diketahui bahwa mistar segitiga gambar terdapat dua kategori yakni mistar segitiga gambar 45 derajat dan mistar segitiga gambar 30 derajat x 60 derajat. Kedua kategori tersebut umumnya memiliki fungsi yang hampir sama, sebab kedua mistar tersebut memiliki siku-siku.

Namun jika dilihat lebih jauh banyak orang yang suka menggunakan mistar gambar 30 derajat x 60 derajat. Mengapa? Karena mistar tersebut memiliki kaki tegak lurus dan lumayan panjang. Untuk cara penggunaannya mula-mula Anda hanya perlu menumpukkan kaki penggaris pada mistar gambar T. Kemudian telapak dan juga jari-jari tangan kiri bisa menekan dua mistar gambar T dan mistar gambar segitiga gambar tersebut.

3. Mistar Skala Inci dan Kaki.

Skala Inci dan kaki merupakan salah satu jenis mistar yang bentuknya sering kita gunakan. Namun jika dilihat lebih jauh kedua mistar tersebut memiliki perbedaan yang sangat signifikan. Untuk mistar skala ini bisa dikatakan memiliki jenis yang sangat beragam. Fungsi utama mistar skala inci serta kaki ini tidak lain untuk mengetahui besar atau kecil ukuran objek dalam perbandingan tetap.

4. Penggaris Skala Metrik.

Jenis penggaris skala metrik ini lebih sering digunakan oleh masyarakat yang sering menggunakan meter sebagai standar pengukurannya. Di Indonesia sendiri mistar skala metrik ini bukan hal yang asing lagi. Umumnya mistar jenis ini digunakan untuk mengukur panjang, volume, berat, permukaan dan lain sebagainya.

Baca juga: Macam Macam Jangka Sorong serta Cara Menggunakannya

Cara Menggunakan Mistar Penggaris:

Mungkin sebagian besar dari kita sudah sering melihat alat ukur mistar dalam aktivitas sehari-hari. Namun tahukah Anda bahwa ada beberapa orang ternyata masih salah menggunakan penggaris dengan bena. Lalu bagaimana cara menggunakan penggaris dengan benar? Berikut ulasan lengkapnya.

  • Langkap pertama yaitu menempatkan skala nol pada penggaris yang sejajar dengan salah satu ujung benda yang akan diukur.
  • Setelah itu perhatikan ujung benda lainnya dan kemudian bacalah skala pada mistar penggaris tersebut yang memang sejajar dengan ujung benda.
  • Untuk bisa membaca hasilnya dengan benar, Anda harus melihat bagian tegak lurus dengan tanda garis skalanya. Pastikan untuk lebih teliti dalam melihat hasilnya agar tidak terjadi kesalahan dalam pengukuran.

Cara Membaca Skala Penggaris

Cara Membaca PenggarisMungkin sebagian dari Anda berpikir bahwa membaca hasil pengukuran dengan menggunakan penggaris sangatlah mudah. Namun tahukah Anda bahwa ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membaca skala mistar. Salah satunya yaitu mengenai angka pasti dan juga angka kisaran. Angka pasti yang dimaksud di sini adalah angka yang terbaca oleh skala alat ukurannya.

Sedangkan untuk angka tafsiran ini merupakan angka yang tidak terbaca oleh alat ukurannya. Umumnya angka tafsiran ini diperlukan ketika ujung salah satu benda tidak tepat atau berada di tengah-tengah skala. Sehingga hal tersebut memerlukan angka tafsiran dari hasil pengukurannya.

Lihat Juga: Mikrometer Sekrup dan Cara Membacanya

Perlu diketahui bahwa angka tafsiran ini diperoleh dari setengah kali skala terkecil dari penggaris. Biasanya angka tafsiran ini juga sering disebut dengan nilai ketelitian dari sudut alat ukur. Misalnya saja cara menghitung mistar penggaris untuk angka tafsiran yakni seperti yang diketahui skala mistar pada setiap 1cm memiliki 10 garis dengan lebar 1mm. Berarti skala terkecil dalam mistar tersebut adalah 1mm = 0.1cm. Dengan begitu dapat diperoleh hasil angka tafsirannya sebesar ½ x 1mm = 0,5mm = 0,5cm. Melalui perhitungan simpel tersebut Anda bisa membedakan mana angka tafsiran dan mana angka utamanya. Sangat mudah sekali untuk membedakan, bukan?

Setelah mengetahui pengertian, fungsi, jenis serta cara menggunakan penggaris dengan benar, tentu Anda tidak perlu takut lagi salah dalam menggunakan penggaris ini. Sebenarnya mudah sekali menggunakan alat ukur panjang satu ini, asalkan Anda mengetahui teknik pengukur dan membacanya. Jika Anda tidak memahami bagaimana cara pengukuran dengan menggunakan mistar penggaris secara benar, maka kemungkinan salah juga akan semakin besar.

Baca juga: Cara Menggunakan Welding Gauge

Demikian sedikit ulasan terkait pengertian, jenis, fungsi, cara perhitungan, dan cara membaca hasil perhitungan dengan menggunakan penggaris. Nah bagi Anda yang masih merasa bingung bagaimana cara menggunakan penggaris untuk mengukur panjang benda, maka Anda bisa mencari di beberapa sumber lainnya. Semoga informasi di atas bermanfaat dan membantu Anda memahami tentang mistar penggaris dan bagaimana cara mengukurnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *