Baja Ringan

Posted on
Baja Ringan

Baja ringan adalah salah satu material yang sering menjadi pilihan orang dalam membuat sebuah konstruksi bangunan. Baja ringan adalah jenis baja dengan jumlah karbon yang cukup rendah dan juga juga dikenal dengan nama galvalume dan Carbon Steel.

Baja ringan adalah material yang terkenal dengan kekuatan dan daya tahannya. Baja Ringan adalah logam untuk sebagian besar material umum yang dapat dengan mudah dipotong, dibor atau dikerjakan dengan peralatan yang benar. Berikut adalah spesifikasi, fungsi dan jenis-jenis baja ringan.

Spesifikasi Baja Ringan

Beberapa orang berasumsi bahwa semua baja itu sama, tetapi pendapat ini belum tentu benar. Baja, menurut definisi, adalah logam paduan yang terdiri dari besi dan karbon serta elemen lainnya. Material ini memiliki kekuatan tinggi dan relatif murah untuk diproduksi, menjadikannya logam yang populer digunakan oleh perusahaan manufaktur.

Akan tetapi, ada berbagai jenis baja yang masing-masing memiliki karakteristik yang unik. Baja ringan, misalnya, lebih disukai daripada jenis baja lainnya. Apa sebenarnya baja ringan itu sendiri dan apakah baja ringan merupakan pilihan yang tepat untuk kebutuhan perusahaan Anda?

Baja ringan ternyata mengandung sejumlah kecil elemen selain karbon dan besi. Baja ringan dibagi menjadi beberapa spesifikasi berdasarkan dengan ukurannya. Berikut adalah spesifikasi dari baja ringan pada umumnya :

Jenis

Bahan

Lebar

Tebal

Canal C

Zincalume AZ 100 G 55

75 mm

06-1 mm

Reng kanal U

Zincalume AZ 100 G 55

60 mm

0,6-1 mm

Taso (TS)

Baja, alumunium

6000 mm

1 mm

Taso Reng

Baja, alumunium

6000 mm

0,60 mm

Spesifikasi Baja Ringan
Spesifikasi Baja Ringan @lestarijayamakmur.com

Merk Baja Ringan :

Di Indonesia terdapat beberapa merk baja ringan yang sudah umum dan sudah dipakai banyak konsumen, berikut ini daftarnya.

  • TASO
  • Cilegon Steel
  • Andal Prima
  • Alfa Prima
  • CBM
  • BMT

Fungsi Baja Ringan

Baja ringan adalah logam yang terbuat dari campuran besi dan karbon. Baja ringan adalah material dengan harga rendah dengan properti yang sesuai untuk sebagian besar aplikasi teknik umum. Baja ringan karbon rendah memiliki sifat magnet yang baik karena kandungan besinya yang tinggi, oleh karena itu didefinisikan sebagai ‘feromagnetik’.

Baja ringan memiliki kandungan karbon maksimum antara 0,16% dan 0,29% dengan titik leleh yang relatif tinggi antara 1450 ° C sampai 1520 ° C. Baja dengan kandungan karbon lebih tinggi dari baja ringan, memiliki temperatur leleh yang lebih rendah.

Suhu leleh yang tinggi ini menunjukkan bahwa baja ringan lebih ulet saat dipanaskan, membuatnya sangat cocok untuk beberapa fungsi konstruksi seperti :

  • Penempaan
  • Pemotongan
  • Pengeboran
  • Mudah untuk dibuat kerangka bangunan

Kemudian, ada beberapa area umum di mana baja ringan dapat digunakan:

  • Baja struktural.
  • Kerangka atap.
  • Mobil.
  • Furnitur.
  • Dekorasi.
  • Kawat.
  • Pagar.

Sayangnya, baja ringan tidak cocok melalui pengerasan. Material ini dapat dikeraskan dengan cara dipanaskan dan ditambahkan sumber karbon yang reaktif secara kimiawi, siklus pendinginan berikutnya akan mengeras pada lapisan permukaan. Lapisan luar yang dinamakan ‘casing’ akan mengeras.

Baja ringan, termasuk produk galvanis, dapat didaur ulang. Baja ringan tidak memiliki ketahanan tinggi terhadap korosi dalam bentuknya yang tidak dirawat, namun, ketahanan terhadap korosi dapat ditingkatkan dengan menerapkan produk pelindung permukaan yang sesuai ke bagian yang terbuka dari proyek apa pun.

Ada berbagai macam primer oksida merah, cat logam, cat semprot logam, dan perawatan seng yang tersedia untuk menyempurnakan tampilan baja ringan dan melindunginya dari karat dan korosi.

Baja ringan dapat dibersihkan dengan perawatan permukaan kimiawi yang menghilangkan noda, kontaminan, karat, dan kerak. Karat permukaan juga dapat dihilangkan dengan penggilingan mekanis dan kemudian dirawat dengan pelindung permukaan seperti primer oksida merah, primer seng dan cat serta semprotan logam.

Baja ringan dinilai menurut komposisi kimianya, cara produksinya, dan sifat-sifatnya, sehingga Anda dapat dengan mudah memilih produk terbaik untuk proyek bangunan Anda.

Jenis Baja Ringan :

Ada beberapa jenis baja ringan yang umumnya ada di pasaran, apa sajakah itu?

  • Zincalume.
    Baja ringan zincalume merupakan kombinasi dari bahan alumunium, zinc, dan silicon. Jenis baja ringan ini sangat tahan lama dan sifat materialnya yang kokoh menjadikan baja ringan satu ini merupakan pilihan yang tepat.
    Apalagi material ini juga dapat didaur ulang dan ramah lingkungan. Zincalume telah diuji secara menyeluruh dan dirancang untuk menahan elemen material lainnya. Baja zincalume dikembangkan setelah penelitian ekstensif untuk meningkatkan kinerja tradisional baja galvanis. Baja satu ini meningkatkan ketahanan terhadap korosi.
  • Galvalume.
    Galvalume adalah baja karbon yang dilapisi dengan paduan aluminium-seng menggunakan proses pencelupan panas terus menerus. Galvalume menggabungkan fungsi perlindungan korosi dan ketahanan suhu tinggi dari aluminium sehingga memberikan perlindungan seng dari galvanik.
    Galvalume dapat dicat dan memiliki ketahanan korosi yang sangat baik dan umur panjang sehingga dapat dengan mudah dibentuk. Galvalume direkomendasikan ketika tingkat ketahanan korosi yang tinggi sangat penting.
    Baja ringan yang dilapisi galvalume bertahan lebih lama dari lapisan galvanis dengan ketebalan yang sebanding. Baja ringan jenis ini menawarkan perlindungan tepi potong yang tidak tersedia dengan lembaran berlapis aluminium.
    Baja ringan galvalume sangat cocok digunakan untuk bangunan logam yang telah direkayasa sebelumnya, sebagai atap konstruksi dan pelapis industri, peralatan AC, panel bangunan, kotak listrik, peralatan dan mesin pertanian, bagian tungku, pemanas peralatan, dan perkakas.
  • Galvanis.
    Baja galvanis dilapisi dengan seng oksida untuk mencegah karat, karena senyawa kimianya membutuhkan waktu lebih lama untuk berkarat daripada baja. Adanya galvanis dalam baja ringan mengubah tampilan baja, memberikan tampilan kasar yang disukai beberapa orang. Secara keseluruhan, galvanisasi membuat baja lebih kuat dan lebih keras untuk digunakan sebagai material sehingga ideal untuk penggunaan di luar ruangan.
    Baja ringan galvanis telah menjadi bahan konstruksi yang disukai karena biaya yang murah dan biaya perawatan yang lebih rendah, mudah diperiksa waktu konstruksi yang lebih cepat, dan perlindungan elemen struktur yang lengkap.
    Produsen baja galvanis memiliki sejarah inovasi selama berabad-abad yang telah menjadikan dan menjaga baja galvanis sebagai salah satu bahan bangunan dan komponen struktural terpenting di dunia. Baja ringan satu ini sangat cocok untuk aplikasi atap rumah dan pelapis dan juga untuk pipa serta suku cadang dan peralatan otomotif.

Baca juga : Spesifikasi lengkap Kanal C

Keunggulan Baja Ringan

Baja ringan hanyalah paduan material yang memiliki kombinasi dua unsur, yakni besi dan karbon. Material ini umumnya mengandung hingga 2,1% karbon yang dapat bervariasi berdasarkan kebutuhan.

Selain itu, baja ringan memiliki elemen lain seperti nikel, kromium, titanium, dan banyak lagi. Baja ringan merupakan jenis baja karbon yang memiliki kadar karbon lebih rendah di dalamnya. Bila kandungan karbon dalam paduan baja tersebut 0,05-0,309%, maka material itu dianggap sebagai baja karbon ringan.

Jika adanya kandungan karbon melebihi batas maksimum baja ringan maka disebut baja karbon sedang yang selanjutnya disusul dengan baja karbon tinggi dan baja karbon ultra tinggi. Setiap jenis baja karbon memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Hanya saja Anda perlu mempertimbangkan kebutuhan Anda dan memilih salah satu yang paling sesuai dengan proyek Anda.

Jika Anda mengerjakan proyek perbaikan rumah, baja ringan mungkin paling cocok untuk Anda. Baja ringan juga merupakan lembaran logam yang paling umum dijual untuk proyek perbaikan rumah. Berikut ini beberapa kelebihan baja ringan secara umum.

  • Mudah Dibentuk.
    Salah satu sifat yang paling menguntungkan dari baja ringan adalah dapat ditekuk, dipotong dan diputar untuk membuat bentuk yang diinginkan lebih mudah daripada logam lainnya. Keunggulan ini adalah salah satu alasan mengapa baja ringan) populer di banyak industri mulai dari pembuatan barang-barang rumah tangga hingga aplikasi struktural dan proyek perbaikan rumah.
    Tingkat permintaan yang tinggi membuat baja ringan menjadi bahan yang diproduksi secara luas dan oleh karena itu menjadi bahan yang sangat terjangkau.
  • Bobot yang Ringan.
    Dibandingkan dengan jenis baja lainnya, baja ringan sesuai dengan namanya, mempunyai bobot yang lebih ringan. Proporsi karbon merupakan faktor utama yang mempengaruhi berat. Oleh karena itu, bekerja dengan baja ringan lebih mudah. Tidak heran jika material ini sering digunakan untuk pembuatan suku cadang mobil, jaringan pipa, pagar dan ornamen untuk rumah dan bisnis.
  • Harganya Sangat Terjangkau.
    Baja ringan memiliki anggaran yang murah dan terbukti menjadi alternatif yang terbaik untuk konstruksi apapun. Baja ringan adalah bahan ideal yang menjaga biaya proyek konstruksi Anda serendah mungkin. Meskipun baja ringan relatif lebih murah daripada logam lain, Anda harus mempertimbangkan fakta bahwa Anda harus merawatnya untuk mencegah korosi.
  • Bisa Diaplikasikan ke Apa Saja.
    Meskipun baja ringan masih dapat mengalami kerusakan atau pecah di bawah tekanan, kemungkinan terjadinya hal tersebut lebih kecil dibandingkan dengan jenis baja lainnya. Keunggulan inilah yang membuat baja ringan sangat efektif dalam aplikasi yang membutuhkan kekuatan.
    Tidak heran bukan jika saat ini, baja ringan digunakan untuk membuat segala sesuatu mulai dari bahan konstruksi hingga perkakas, komponen otomotif, dan sebagainya.

Baca juga: Jenis dan Harga Besi Hollow Terbaru

Kekurangan Baja Ringan

Tetapi ada juga beberapa kelemahan dalam memilih baja ringan daripada jenis baja lainnya. Apa sajakah kekurangan yang dimiliki oleh jenis baja satu ini?

  • Relatif Kurang Kuat.
    Baja ringan cocok untuk teknik mesin dan fabrikasi lain. Kekuatan yang ada pada baja ringan menjadikannya pilihan material yang tepat untuk konstruksi rumah, rangka, pagar dan aplikasi lain yang tidak akan mengalami tekanan tinggi. Oleh karena itu, baja ringan lebih disukai untuk membuat produk rumah dan taman yang membutuhkan perawatan rendah.
  • Tidak Boleh Terkena Banyak Panas.
    Baja ringan tidak boleh terkena banyak panas karena bisa mengubah karakteristik baja. Baja ringan juga tidak dapat dengan mudah dibengkokkan dan dirubah menjadi berbagai bentuk, sehingga membatasi kegunaannya dalam aplikasi tertentu.
  • Rentan Korosi.
    Baja ringan juga lebih rentan terhadap karat dan korosi dibandingkan baja jenis lain. Untuk membuat baja “tahan karat”, pabrikan menambahkan kromium, biasanya sekitar 10% hingga 12%. Chromium bertindak sebagai penghalang perlindungan terhadap baja itu sendiri, sehingga melindunginya dari kelembapan yang dapat menyebabkan karat. Namun, baja ringan tidak mengandung kromium, sehingga dapat berkarat jika terkena kelembapan dalam waktu lama.

Baca juga : Spesifikasi Besi Siku dan Tabelnya

Inilah beberapa kelebihan dan kekurangan yang mempengaruhi penggunaan baja ringan. Tentu setiap hal memiliki dua sisi, begitu pula baja ringan. Agar proyek Anda berjalan sempurna, Anda hanya perlu memastikan bahwa pabrik yang Anda pilih membuat baja ringan yang sesuai dengan permintaan Anda. Perusahaan yang berkualitas biasanya juga menghasilkan barang yang tidak kalah berkualitasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.